Halloween party ideas 2015

KAIRO (Berita SuaraMedia) - Dengan tekanan yang meningkat terhadap Israel untuk mengangkat blokade dari Jalur Gaza, Mesir menemukan dirinya dalam posisi yang tidak nyaman untuk terus membantu menegakkan pengepungan sementara melihat Turki mendesak di kawasan Arab Sunni tradisional kelas berat wilayah itu dalam memperjuangkan kepentingan Palestina.

Mesir, satu-satunya negara selain dari Israel yang mengontrol penyeberangan ke Gaza, memiliki alasan politik tersendiri dalam menjaga agar jalur itu tetap tertutup. Negara ini melihat Hamas, kelompok Islam yang mengendalikan wilayah itu, sebagai sekutu terkemuka gerakan oposisi Mesir: Ikhwanul Muslimin. Pejabat Mesir khawatir bahwa setiap pembukaan wilayah politik bisa berakibat negatif bagi pemerintah Presiden Hosni Mubarak.
Tapi sejak 31 Mei, ketika pasukan Israel menewaskan sembilan aktivis dalam penembakan jarak dekat sebuah kapal armada bantuan Turki yang sedang menuju Gaza, sikap Mesir telah menjadi semakin canggung sementara seruan telah diintensifkan untuk menghentikan blokade jalur pantai sempit ini. Bahkan ketika popularitas Turki di wilayah ini terus meroket berikut pembatalan atas taktik Israel, Mesir, Yordania dan kekuatan Sunni lainnya telah diserang karena tidak berbuat lebih banyak untuk membantu 1.500.000 penduduk Palestina yang tinggal dalam kepungan Israel di Gaza.

"Anda pada dasarnya memiliki keterlibatan pada bagian dari Mesir, orang Yordania dan lain-lain untuk menjaga Hamas tetap terisolasi, dan sekarang hal itu telah diputarbalikkanoleh bencana armada," kata seorang pejabat AS, yang berbicara tentang kondisi anonimitas karena sensitivitas masalah.

Serangan armada telah menguatkan posisi Hamas dan pukulan segar untuk Arab moderat yang mendukung gerakan Fatah Presiden Otorita Palestina Mahmoud Abbas. Ia juga menyoroti pengaruh Mesir yang memudar di daerah itu, khususnya ketidakmampuan untuk memediasi kesepakatan rekonsiliasi antara Fatah dan Hamas, yang telah terbagi sejak perebutan kekuasaan berdarah pada tahun 2007 yang membuat Hamas kini mengendalikan Gaza.

"Ini telah menempatkan moderat dalam situasi sulit," kata seorang diplomat senior Arab, yang juga berbicara mengenai kondisi anonimitas. "Tidak mungkin Anda bisa melawan upaya untuk mematahkan blokade Gaza, terutama ketika ada orang-orang yang tewas."

Mesir mengatakan mereka setuju mengangkat blokade, tetapi telah menolak keras pembukaan penuh persimpangan di bawah kontrol mereka. Tidak seperti Turki, yang melihat tidak ada ruginya merangkul Hamas, sementara Mubarak sangat enggan untuk merangkul kelompok itu. Pada saat yang sama, terlihat tidak sensitif terhadap rakyat Palestina dan bekerja sama dengan Israel membawa risiko politik sendiri untuk Mubarak, yang pada usia ke-82 dan dalam kesehatan yang buruk mungkin akan mencoba untuk membuka jalan bagi putranya Gamal untuk menggantikannya, terutama dengan pemilihan umum yang akan datang.

Di tengah kemarahan domestik setelah kematian penumpang armada, Mesir mengumumkan mereka membuka persimpangan dengan Gaza di Rafah tanpa batas waktu. Namun dari 8.000 warga Gaza yang mencoba melintasi Rafah dalam dua minggu terakhir, 1.500 orang berbalik kembali. Tujuh truk barang telah menyeberang ke Gaza melalui Rafah, kata Ghazi Hamad, koordinator Palestina dari semua penyeberangan ke dan dari Gaza.

Pada periode yang sama, ratusan masuk dari Israel. Para warga Gaza hanya yang dapat melakukan perjalanan melalui Rafah adalah mereka yang mencari perawatan medis, mahasiswa dan pemegang visa internasional atau paspor. Pemimpin Hamas dilarang pergi melalui Rafah, dan beberapa ditolak dalam dua minggu terakhir, kata Hamad.

Sementara itu, Mesir terus membangun sebuah dinding untuk memblokir terowongan bawah tanah yang digunakan untuk penyelundupan, yang merupakan arus utama ekonomi Gazan. Seorang diplomat Mesir mengatakan itu akan selesai pada akhir musim panas.

Penderitaan dan kebutuhan terus-menerus dari perdagangan penyelundupan adalah sorotan selama kunjungan pada hari Minggu oleh Amr Moussa, sekretaris jenderal Mesir dari Liga Arab. Saat ia berunding dengan Perdana Menteri Hamas Ismail Haniyeh di rumahnya di kamp pengungsi Beach, seorang anak Palestina 17 tahun disengat listrik di sebuah terowongan.

Pemimpin Hamas enggan mengkritik Mesir secara publik karena mereka takut bahwa Rafah bisa tertutup seluruhnya. Tapi secara pribadi, frustrasi bisa terasa.

"Hubungan antara Mesir dan Hamas tidak begitu baik," kata salah seorang pejabat Hamas. "Mesir menyalahkan Hamas karena tidak menandatangani perjanjian rekonsiliasi Namun, masyarakat di sini, mereka mengharapkan Mesir untuk melakukan banyak hal untuk memainkan peran besar dalam memecahkan pengepungan, untuk menekan Israel."

Gaza, wilayah sempit terjepit di antara Israel dan Mesir di sepanjang Laut Tengah, telah lama tunduk pada keinginan kekuatan tetangga. Gaza dikuasai Mesir untuk sebagian besar periode 1948-1967, ketika Israel merebut wilayah dalam Perang Enam Hari.

Pada tahun 2005, Israel menarik 8.000 pemukim Yahudi dari wilayah itu, dan setahun kemudian Hamas mengalahkan Fatah dalam pemilu Palestina. Pada tahun 2007, Hamas mengirimkan sebagian besar dari para pemimpin Fatah ke Tepi Barat setelah pertempuran berdarah ; sebuah gerakan yang membuat Israel untuk mengintensifkan penutupan Gaza.

Di tengah kebuntuan dalam pembicaraan rekonsiliasi, Faisal Abu Shala, anggota Fatah dari legislatif Palestina yang tidak berfungsi sekarang, berada di bawah pengepungan di Gaza. Hamas memperlakukan dia dan beberapa anggota Fatah di Gaza yang tersisa lebih sebagai anggota organisasi dilarang daripada sebagai saingan politik. Pada hari Minggu, dua rekannya dipanggil ke pusat intelijen Hamas untuk diinterogasi.

Negara-negara Arab "meninggalkan kita untuk waktu yang lama," kata Abu Shala. "Mereka meninggalkan kami terbagi dan mereka membiarkan kami menderita di Gaza." (iw/wp) www.suaramedia.com

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.